Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Petualangan Merbabu: (3) Sabana 2-Summit Attack

Pagi itu saya bermimpi kemah di pinggir pantai. Hembusan angin pantai berkali-kali menerpa tenda tempat tidur saya. Anginnya kencang sekali hingga suara beberapa pendaki itu kemudian membangunkan saya dari mimpi.

Rupanya tetangga-tetangga kami sudah mulai melakukan pendakian ke dua buah puncak yang membentang dihadapan kami yaitu Puncak Trianggulasi dan Puncak Kenteng Songo. Kelap-kelip headlamp membuat jalur lurus yang terus menanjak ke atas Merbabu padahal suasana masih gelap dan cuaca sangat dingin ekstrim. Saya kembali meringkuk ke dalam sleeping bag menunggu datangnya sang fajar.

merbabu

Matahari sudah mulai muncul, em yiyi datang ke tenda kami untuk membuat minuman hangat seagai sarapan kami. Kami harus memasak di dalam tenda karena angin dari lembah bertiup sangat kencang yang dapat mengganggu proses pemasakan. Setelah sedikit menghangatkan tubuh dengan โ€œminum makanan bergiziโ€, saya dan em yiyi bergegas mendaki bukit yang ada di sebelah kanan tenda. Di balik bukit itu terbentang view yang sangat indah bertepatan dengan arah datangnya cahaya matahari.

merbabu

bikin sarapan dulu

merbabu

dalam tenda

Bukit di Sabana 2 yang kami naiki itu berbentuk cekungan U, yang langsung menghadap dengan samudera awan. Meskipun kita berada di atas, tetapi seolah merasakan sedang berhadapan dengan samudera. Angin yang bertiup sangat kuat, berkali-kali saya harus memegang kuat bendera yang saya bawa. Banyak mengabadikan moment di sana. Saya sendiri lama duduk terdiam mengagumi Sang Pencipta. Sungguh ciptaannya sangat luar biasa. Surga Merbabu terbentang luas di sana.

merbabu

merbabu

merbabu

merbabu

merbabu

yang punya blog narsis abis

Selepas mengabadikan moment di sana, kami bergegas turun. Sekarang gantian Iqbal, Dwi, Bintar, Om Wilson serta teman-teman lainnya yang pergi ke atas bukit. Saya segera membangunkan Kamil dan Wahyu untuk memasak sarapan kami pagi itu. Maklum saja, saya, Mbak Weyna dan Dwi belum makan sejak malam, jadilah kami sangat lapar. Wahyu dan Kamilpun dengan sigap kembali menyiapkan sarapan dibantu dengan Dwi yang sudah selesai berfoto ria di atas.

Kami memasak semua logistik yang kami bawa saat itu. sarden, bakso, sosis, sayuran, nasi, telur asin semuanya dihabiskan pada saat sarapan supaya meringankan beban ketiak muncak nanti. Meskipun saya lapar, tetapi saya hanya makan sedikit dan lagi-lagi dengan sebuah mi rebus hangat. Teman-teman yang lain asik mengkonsumsi sosis serta bakso yang jumlahnya cukup untuk disantap 14 orang.

merbabu

Selepas sarapan, kami mulai membereskan segala perlengkapan untuk melanjutkan perjalanan dan muncak di atas Merbabu. Di kanan kiri kami sudah mulai berangkat terlebih dahulu. Namun, ada yang menarik perhatian kami ketika selesai beres-beres. Di hadapan kami ada sebuah grup pendaki yang memakai kostum seragam sekolah dasar lengkap dengan bendera merah putih. Sepertinya mereka baru saja muncak dan upacara tadi pagi dan saat ini mereka dalam perjalanan turun melalui Selo. Sontak saja, mereka menjadi selebritis saat itu. Banyak yang meminta foto bareng termasuk sebagian dari Tim Elang. Ehem siapa aja ya yang kemarin foto-foto sama mereka? Kalau saya merhatiin saja sampai geleng-geleng kepala.

merbabu

niat banget, mendaki pake kostum SD

merbabu

Sebelum melanjutkan perjalanan, saya sempat mengabadikan padang Sabana 2 Merbabu ini. Sabana 2 merupakan camping area yang cukup luas untuk menampung para pendaki. Sama seperti area lainnya, di sini juga masih berdebu tapi tidak setebal pos sebelumnya. Rumput kering mendominasi padang Sabana 2. Saya kemudian berjalan ke pinggir Sabana 2, rupanya kami semalam menginap di atas awan, pantas saja ketika saya nengok ke atas tak ada awan satu pun, hanya ada bentangan langit biru. Maka wajar saja jika angin bertiup sangat kencang ditambah dengan suhu yang dingin. Tapi jarak ke matahari terlihat sangat dekat lho, tangan saya sampai hitam hingga sekarang ini.

merbabu

merbabu

merbabu

tak ada awan pemirsa

Yak, waktunya berangkat muncak. Sepertinya tim kami yang paling siang nih, karena kami baru berangkat dari Sabana 2 pukul 11:00 WIB. Kami memang sengaja santai karena memang kereta kami baru berangkat pukul 2 dini hari, sehingga masih banyak waktu untuk berlama-lama di Merbabu. Baiklah mari kita berdoa demi kelancaran perjalanan.

merbabu

tim elang mau muncak pemirsa

Namanya juga muncak, berarti treknya mendaki terus nih kawan. Debu masih ada hingga ke puncak dan jarang sekali vegetasi. Treknya tidak terlalu curam kok tetapi kalau mau lebih aman, ambil jalur sebelah kiri karena tidak terlalu ekstrim dan tidak terlalu licin. Berkali-kali saya melakukan istirahat karena memang sudah kelelahan. Cuaca tengah hari bolong tersebut membuat saya cukup banyak menghabiskan air minum. Sambil istrirahat, saya dan teman-teman memperhatikan pemandangan di sekitar. Keren pake bingits deh, awan benar-benar di bawah kita, dan pemandangan di bawah sana sungguh luar biasa. Apalagi kalau sudah sampai puncak ya.

merbabu

waktu istirahat dapet pemandangan kaya gini

Beberapa kali saya di PHP-in nih sama puncak Merbabu. Kirain di atas sana sudah sampai puncak. Rupanya kita harus jalan dulu ke arah kanan kemudian naik lagi untuk sampai puncak. Benar-benar perjuangan deh. Akhirnya setelah menempuh satu jam perjalanan, saya tiba juga di puncak. Teman-teman yang lain sudan bosan menunggu sepertinya dan sudah kehabisan gaya mau foto apa lagi hehe. Kini gantian saya yang foto di atas Puncak Trianggulasi Gunung Merbabu dengan ketinggian 3142 mdpl.

Kami sudah di Puncak Trainggulasi

merbabu

Puncak Gunung Merbabu terbagi menjadi tiga dengan ketinggian berturut-turut yaitu Puncak Trianggulasi (3142 mdpl), Kenteng Songo (3142 mdpl) dan Puncak Syarif (3119 mdpl). Nah jarak Puncak Trianggulasi dengan Kenteng Songo itu sangat dekat, paling hanya 10 meter. Dari puncak Trainggulasi kita tinggal turun sedikit lalu jalan dan naik ke arah Puncak kenteng Songo.

merbabu

nyebrang ke puncak kenteng songo

Puncak Kenteng Songo saat itu sangat ramai karena terdapat bendera merah putih berukuran besar yang berkibar dengan gagahnya. Para pendaki banyak yang mengabadikan moment di atas sana, termasuk tim kami. Bersama dengan tim lainnya, kami bersama-sama menyanyikan lagu Indonesia Raya sambil hormat kepada sang saka merah putih.

Tepat pada tanggal 17 Agustus 2015 sekitar pukul 13:00 kami menyanyikan lagu Indonesia Raya di Puncak Kenteng Songo Gunung Merbabu. Dirgahayu Indonesia ku, semoga engkau semakin jaya meskipun aral melintang selalu datang menghadang. Apapun yang terjadi, kami tetap cinta Indonesia.

merbabu

Hormat kepada sang saka merah putih

Menyanyikan lagu Indonesia Raya di Puncak Kenteng Songo Gunung Merbabu:

Puncak Kenteng Songo memiliki empat buah kenting yang terbuat dari batu. Menurut cerita ini alami lho. Lalu kemana yang lima buah lagi? menurut cerita lagi, lima buah kenteng yang lain sebenarnya ada tetapi tak terlihat alias ghaib *wallahualam*.

merbabu

Kenteng yang ada di Puncak Kenteng Songo

Setelah cukup lama berada di Puncak Kenteng Songo, akhirnya kami kembali turun melalui jalur Wekas melalui trek Roller Coaster yang sumpah ekstrim aja buat saya. Kalau kemarin kami naik via Selo penuh dengan debu, jalur turun via Wekas ini penuh dengan bebatuan. Saya sampai harus ngesot untuk turun. Ekstrims pemirsa.

Cerita tentang perjalanan turun akan saya ceritakan pada postingan selanjutnya ya, soalnya kalau langsung digabungin jadi kepanjangan.

Cerita lengkap versi You Tube, lihat yuk:

Cerita Selanjutya: Petualangan Merbabu: (4) Kembali Melalui Wekas

Cerita Sebelumnya: Petualangan Merbabu: (2) Selo-Sabana 2

Cerita Sebelumnya: Petualangan Merbabu: (1) Jakarta-Selo

Catatan:

Sabana 2 sangat indah, jangan sia-siakan moment ketika berada di tempat ini karena untuk menuju Sabana 2 kita harus melalui perjalanan yang cukup ekstrim.

Related Post

30 Comments

      • Reply

        alhamdulillah kalau begitu, soalnya saya denger dari temen saya yang pendaki, sekarang sampah di gunung menumpuk gitu

        dan … sekarang mendaki kaya camping, banyak banget

        • Reply

          iya sekarang banyak yang suka mendaki gunung, trend back to nature. kalo merbabu kemarin enggak kotor kok, hanya ada beberapa aja printilan yg mungkin ketinggalan, waktu semeru baru saya merasa kok ya kotor

  1. Reply

    Keren pemandangannya mbak Ev, ah kangen naik gunung tapi ingat kaki yang udah uzur, hihihiii

    Menanti liputan perjalanan turun yg ekstrim ya. Dulu aku turun dari merapi ,pengene merosot aja, ngeri jurang di kanan kiri ๐Ÿ™‚

    • Reply

      merapi aku malah belum, sekarang cuma sampai pasar bubrah aja ya bolehnya. bentar saya masih godog tulisan selanjutnya

  2. Pingback: Ada Lubinar untuk Kulit Ku | Evrina Budiastuti

  3. Pingback: Kisah Penyuluh Galau yang butuh Piknik | evRina shinOda

  4. Anne

    Reply

    mbak Ev, kalau mau naik gunung perlu latihan fisik berapa lama? Heuheu, pgn naik gunung tp keliling Ragunan n Kebun Raya aja gempor banget.

  5. fanny fristhika nila

    Reply

    wuaahhhh pemandangannya bgs bangettttt ^o^. kyk negri di atas awan gitu ya mbaa… aku suka liburan di daerah pegunungan, tp sampe skr blm pernah manjat gunung ;p ..kecuali mendaki sikunir bisa dianggab sebagai gunung hihihihi ;p itu aja aku tepar :D.. apalagi merbabu, bisa2 pingsan ๐Ÿ˜€ -__-

  6. Pingback: Pendakian Gunung Sumbing Melalui Mangli ke Pos 3

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *